<< April 2005 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01 02
03 04 05 06 07 08 09
10 11 12 13 14 15 16
17 18 19 20 21 22 23
24 25 26 27 28 29 30

If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



rss feed



Apr 1, 2005
CHOQUETTE

Gue lagi senang nonton DVD-nya Natalie Choquette.  Bajakan of course, secara DVD orisinil untuk jenis lagu-lagu klasik, opera dan semacamnya kan masih di atas 200 ribu perak gitu, gak sanggup...kan gue udah ga kerja lagi di BPPN.  Beberapa bulan yang lalu gue liat DVD konsernya Kiri Te Kanawa di Tarra Pasaraya Grande, and yang ada gue langsung mengeluarkan kutukan nenek sihir gue: “Mudah-mudahan ni DVD segera ada yang bajak biar gue bisa beli”. Nha gimana gue enggak nyumpah serapah, DVD ini harganya 435 ribu!  Sinting.  Ya gigit jari lah gue.  Padahal gue liat daftar lagunya, ada ‘I Could Have Dance All Night’ dari musical ‘My Fair Lady’, whiii…gue pingin banget liat Tante Kiri nyanyiin lagu itu di atas panggung, secara gue selama ini cuman denger aja dari CD.  

 

Back to Natalie Choquette.  Gua suka banget ma dia, untuk alasan-alasan yang akan gue ceritain nanti.  Sebetulnya sejak jauh sebelumnya gue udah beberapa kali liat DVD ini di tempat jualan DVD bajakan, sejak gue masih suka beli DVD musicals dan klasik/opera di Ratu Plaza di tempatnya Cik Brigita, sampe akhir-akhir ini dimana di Mal Ambasador udah banyak banget yang jualan DVD bajakan. Hanya aja gue dulu gak pernah ketarik untuk beli, gara-gara pas liat cover bagian belakangnya koq banyak foto-foto aksi panggung yang kesannya kocak and berbau komedi gitu, padahal daftar lagunya hampir semua opera aria, plus ada juga ‘Summertime’-nya George Gershwin dari musical ‘Porgy and Bess’.  Jadinya gue bingung, nih penyanyi apaan sih, penyanyi opera atau apaan koq kesannya gak serius banget, jangan-jangan suaranya enggak puguh lagi?  Udah gitu ada Nessun Dorma pula, gue rada-rada wegah kalo ngebayangin soprano nyanyi lagu itu, secara lagu itu kan dibuat untuk dinyanyiin para tenor.

 

Tapi secara makin lama DVD bajakan yang isinya lagu-lagu dari musicals and lagu-lagu klasik/opera makin lama makin jarang banget di sekitar Jakarta Pusat - Selatan, dan kayaknya gak pernah muncul yang baru-baru, akhirnya pas gue ngeliat lagi DVD-nya Natalie Choquette ini gue mutusin untuk beli.  Penasaran dan pingin tau aja, toh aria terakhir di DVD ini ‘Ebben? Ne Andro Lontana’ adalah salahsatu aria favorit gue.

 

Setelah gue nonton DVD-nya, gue salut ma nih soprano. Dalam konsernya Choquette selalu memasukkan unsur komedi atawa lawak ke dalam aksinya di atas panggung.  Later on, gue found out bahwa banyak yang menjuluki dia sebagai seorang opera comedienne.  Nha, kualitas Choquette sebagai seorang soprano terlihat karena untuk dapat tetap bisa menyanyikan lagu-lagu yang sulit itu dengan memainkan aksi komedi pada saat yang sama, jelas memerlukan penguasaan teknik yang baik.

 


 

Natalie Choquette in action(s)

 

Kalau biasanya seorang penyanyi opera hanya berdiri di tempat aja di atas panggung saat bernyanyi dalam konsernya, maka Choquette hampir-hampir ga mau diam.  Dia pecicilan di atas panggung.  Bertingkah banget.  Misalnya waktu nyanyiin ‘Ah! Je Veux Vivre’ from Romeo wal Juliet-nya Gounod, dia hilir mudik naik sepeda mungil pake kostum penari balet.  Sinting banget.  Tapi kebayang gak sih, gimana nyanyiin lagu opera sambil mengayuh sepeda kecil begitu.  Kalau tekniknya dia enggak bagus, mana dapet?

 

Trus misalnya, saat dia nyanyiin ‘Summertime’-nya Gershwin dan harus hit the high note di penghujung lagu, posisinya berbaring telentang di sebuah bangku kecil, dengan punggung yang setengah menggantung (karena punggungnya enggak di-support oleh sesuatu apapun), udah gitu kaki kanannya diangkat pula tinggi-tinggi.

 

Di lagu ke-12, Mattinata, dia menyanyikan nada-nada tinggi sambil membungkuk, trus hilir mudik sambil ngangkat-ngangkat anak kecil pula (yang keliatannya anak itu udah lumayan gede dan berat).  Nessun Dorma (biasanya gue gak suka lagu ini dinyanyiin kecuali oleh para tenor, tapi untuk Choquette ini, jadi perkecualian), memang dia nyanyiin sambil duduk diam, tapi ada bagian dari aria ini yang dia ‘nyanyiin’ dengan gargling, jadi dia minum dulu sedikit wine, terus dia gargling kayak kita gargling pake Listerine Mouthwash, ngikutin nada-nada di Nessun Dorma.  She didn’t miss one single note.

 

Memang sih, pada saat encore di mana dia nyanyiin ‘Ebben? Ne Andro Lontana’-nya Catalani, nafasnya udah agak –sedikit- kedodoran.  But please deh, itu kan practically lagu ke-15 yang dia nyanyiin dalam konser itu, gue rasa wajar aja lah kalau staminanya udah lumayan terkuras and nafasnya sedikit udah gak semantap sebelumnya.  Tapi teteup, nada-nada tinggi masih dia capai dengan oke.

 

Lagian, di nomor pertama aja dia udah langsung ngegebrak dengan ‘Der Holle Rache’-nya Mozart, a very complicated aria.  Selain penuh dengan nada-nada tinggi, aria ini membutuhkan diafragma yang udah terlatih banget, karena banyak rentetan nada tinggi yang harus dinyanyikan dengan staccato.  Tante Kiri Te Kanawa aja di konser Opera At Outback, memulai dengan aria-aria yang relatif ‘nyantai’ dulu, baru pada nomor ke-5 dia mulai masuk ke aria yang rada-rada ‘memekik’ gitu, kayak ‘Vissi d’Arte’, ‘Signore, ascolta!’, dst.

 

Gue bisa sedikit membayangkan kematangan tekniknya Tante Choquette ini.  Soalnya nyanyi dengan posisi ‘sikap sempurna’ aja susah, apalagi disuruh sambil pecicilan kayak gitu.  ‘Sikap sempurna’ atau posisi ‘awal’ nyanyi yang gue maksud adalah dimana nafas udah kita tarik dengan stomach breathing, diafragma udah ready untuk support, rongga dada direnggangkan (pundak tertarik ke belakang) and tulang ekor ditarik ke atas sehingga pantat mau gak mau rada menonjol ke belakang and rada naik ke atas, kayak rada ‘nungging’ dikit gitu, plus kondisi ‘open throat’  (Iwan and Rio, gak usah komentar J).  Nah kalau Choquette bisa hit the high notes sambil membungkuk, nggendong-nggendong anak, telentang, naik sepeda and sebagainya, paling tidak tante ini bisa mempertahankan support dari diafragmanya dalam berbagai posisi itu.  And I don’t think it’s easy.  Pasti memerlukan ketekunan berlatih and kedisplinan dalam menerapkan teknik yang benar.  Mungkin emang gak salah tuh komentar yang gue baca tentang Choquette: “Memiliki passion terhadap opera seperti orang Italia, kedisiplinan Rusia, dan sense of humor yang universal”.  Tante ini memang pernah melewati masa kecil hingga dewasanya di Italia kemudian di Rusia, secara bokapnya adalah seorang diplomat. 

 

Mungkin suaranya emang enggak sedahsyat, say, Maria Callas atau Joan Sutherland.  Or maybe nafasnya juga ga sepanjang Montserrat Caballe, misalnya.  Tapi Choquette juga punya gimmick.  Kan kata Stephen Sondheim: “Get yourself a gimmick, and you too can be a star”.

 

Well, Choquette udah menambah panjang daftar soprano favorit gue.  Tapi sebenernya daftarnya juga emang enggak panjang seh, secara gue juga enggak tau banyak mengenai opera. Cuman memang jumlah opera singer perempuan yang gue suka lebih banyak daripada cowoknya.  So, aria yang gue kenal dan sukai, and gue coba-coba untuk nyanyikan, lebih banyak yang merupakan repertoir para soprano ketimbang para tenor.  Kenapa ya?

 

Pernah suatu kali gue coba bahas ini dengan temen gue Richie Rinaldo (yang nama Rinaldo-nya itu diberikan oleh tantenya dengan harapan bisa jadi pemain sepakbola yang sehebat Rinaldo, atlet sepakbola kenamaan dari Amerika Latin jaman dulu.  Tapi sayang harapan mulia tantenya itu enggak jadi kenyataan karena temen gue ini, kabarnya, engga gape main bola…J).  Mau tau apa analisisnya mengenai kenapa gue lebih suka repertoir-nya para soprano? Katanya dengan nada bijak: “Ya gak aneh lah mak, secara je emang secantik Maria Callas and enggak kayak Pavarotti gitu”. 

 

Speechless deh gue.

 

 

Callas and me.  Engga mirip kan..?






Posted at 01:21 pm by baskinrobbins

dodY
June 14, 2005   05:01 PM PDT
 
memang ada kemiripan antara dirimu dengan maria callas :-) *mirip apanya siy? kok gw jadi bingung sendiri* heuheue!
baskin
May 19, 2005   02:45 PM PDT
 
Doel, gue juga belum bisa menikmati operanya secara keseluruhan koq, baru lagu-lagunya aja gitu lohh :)
doel
May 19, 2005   02:21 AM PDT
 
Ingin suka opera, tapi kok ngantuk kalau nonton, blm lagi nggak ngerti nyanyiannya... "o" nya bulat sekali, terus kadang2 ada peretetetet...kata2 cepat meluncur hehehe, meluncurkan saya ke alam mimpi :P
baskin
May 18, 2005   09:51 AM PDT
 
duh, WAY, kalo bisa menikmati lagu2nya, bener2 spine-tingling-goose-bumping moment deh.... merindiiingng.... :)
way
May 17, 2005   11:25 AM PDT
 
Penggemar berat opera ? duh gue kok belom bisa menikmati 'nikmatnya' ya ?

btw posenya dah mirip keknya sengaja ngepasin ya? pasti di depannya ada cermin tuh ;p
baskin
April 13, 2005   10:20 AM PDT
 
kaga pingin ROM, emangnya ada apa di konjen2?
Haucuen a.k.a Moi
April 12, 2005   09:18 AM PDT
 
Dooohh, biar gimana pun dikau sudah poenja dasarnya dear...!! Dikau bisa dimasukkan katagorie suara apa? Soprano? Mezzo Soprano atau Alto? Daku pikir pasti dikau masuk Soprano ya? :)

Hmmm, soal baca not itu masalah kebiasaan aja, ntar juga lama-lama bisa kok! :) Gua dulunya belajar dari not angka *can u believe that?* secara diluaran gak ada tuh yg belajar pake not angka, tapi well gak papa buat permulaan, sekarang dah pake not balok, walaupun kalo udah ketemu nada2 yang tiba2 miring gua bisa ikutan monyong juga hehehe!! ;)
baskin
April 9, 2005   11:43 PM PDT
 
Duh boro2, makanya gue bilang buat gue nyanyi pake posisi standar aja susah apalagi mesti ampe pecicilan sehala macem. Gue belon pernmah kegabung ama paduan suara apapun , what a boring life yee, hehehe... Pingin sih, cuman gimana, somehow jalan ceritanya gitu aja. Apalagi gue juga minder, secara gue kan bisa dibilang buta not, apalagi not balok...

Gue juga suka koq soprano bersuara lebih liris. Tapi mbakyu sumi jo itu kayaknya masih rada kagok waktu nyanyi musicals di CD yg gue punya, mestinya kalo nyanyi opera deze lebih jago, sayangnya gw belon pernah dengar any of rekamannya...
Haucuen a.k.a Moi
April 8, 2005   07:44 PM PDT
 
Hehehe, gitu ya? Hmmm, gua suka banget seh suara soprano yang rada lyrical daripada yang terlalu operatik, hehehe!!

Tapi, it's always menyenangkan untuk menyaksikan orang2 hebat itu menyanyikan lagu-lagu yang memang sulitnya minta ampun sepanjang sejarah manusia hehehehe!!!

Sayang sampai sekarang belum ketemu penggantinya Luciano Pavarotti, yang sekuat dia suaranya. Hehehe.... dia pun udah kurang tuh keempukan suaranya hehehe!! Tapi kalo suara buat lyrical tenor seh gua masih megang Anthony Rolfe Johnson. :) Dia spesialis penyanyi Oratorio. :)

Wah, saya keknya musti belajar dari OM Baskin dech kalo soal nyanyi, keknya jago banget dech, sampe postur dan cara bernyanyi secara teoritis dikuasai, wah pasti penyanyi tenor yang bagus dech....!!! Pernah nyanyi di PADSU ngak om baskin?
baskin
April 8, 2005   07:18 PM PDT
 
ANRI, gw bukan penggemar berat koq, cuman tauk dikit2 aja. Mudah2an makin lama bisa tau makin banyak yah...

Mbakyu Sumi gw belon tau suara operanya, cuman punya CD dia nyanyi lagu2 broadway musical getoh, ga berapa cihui sih, hihihi.....

Gw denger loe gabung ke banyak choir yah? Duh seneng banget dong hidup loe...
Haucuen a.k.a Moi
April 8, 2005   05:17 PM PDT
 
Wow, gile penggemar berat opera neh!! Doh, aria fave gua justru banyakan tenor , bariton dan bass punya, hehehe (bass dikit kali ya?).

My Fave itu, adalah Una Furtiva Lagrima, pasti kamu tahu dech!!! Adoh, itu lagu so romanzaaaaa!!! Ahhhh, hehehehehe!! Nessun Dorma dinyanyiin ce? Wah pengen dengar juga tuh...!!

Wah, gua kurang juga neh pengetahuannya soal penyanyi soprano, gua pengen cari sebenarnya penyayi alto murni, bukan mezzo soprano ya? Ada referensi gak? Btw, yang gua suka itu Tante Kiri, Tante Joan, Tante Sumi Jo, Tante Maria juga hehehehe!!!

Paling menyenangkan itu dengar Soprano empuk yang nyanyiin Doll Song, gua lupa judul bahasa Prancisnya hehehehe!! *prancis bukan seh? hahahaha*

Salam kenal...!!
baskin
April 4, 2005   10:47 PM PDT
 
Duh, YO, sayang amat komen loe yang original kaga ke-save? Koq bisa seh.

Perkara onassis, gue paling jadi mistress-nya aja, secara dulu tante callas juga enggak sampe married ma onassis kan :) tapi teteup koq rejeki mah je bakal kecipratan. Masalahnya sekarang padanannya aristotle onassis siapa yg bisa gw prospek? Ga usah sampe married lah :)
rio
April 4, 2005   10:22 AM PDT
 
kok komen gue nggak ke-save sih? gilingan! bete deh!

gue bilang apa ya waktu itu... oh ya, gue bilang: "sayang onasis udah keburu dout ya... kalo nggak kan, lo bisa merid ma dia bo, hihi..." sebagai temen tentu gue ikut kecipratan *ngarep*
Baskin
April 3, 2005   11:36 PM PDT
 
BEN, mungkin maksud Uda Rio bukan miripnya, tapi derajat ke-beautiful-annya :) ALDI , emang maksudnya cuman ngerendengin 2 foto aja koq, bukan buat kasi impression bahwa gw bersandar di pundaknya Bude Callas :) enggak banget deh, kalo Andrea Bocelli atau Roberto Alagna, nah baru mungkin :)
Rivaldi
April 1, 2005   11:12 PM PST
 
wah wah..gue cuma mau comment pic kalian harus lebih halus di tusirnya biar bener2 kelihatan dekat benaran hahaha...
ben
April 1, 2005   04:06 PM PST
 
iya sih mirip callas, tapi kalo mata gue ditutup hihihi...........
BTW, hebat juga tuh tante ya, nyanyi kelas berat gitu sambil pecicilan :P
 

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments




Previous Entry Home Next Entry