<< April 2006 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01
02 03 04 05 06 07 08
09 10 11 12 13 14 15
16 17 18 19 20 21 22
23 24 25 26 27 28 29
30

If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



rss feed



Apr 13, 2006
GENAP

3 April 2006.  Genap setahun sudah gua menyandang gelar 'single'.  Gak tau persisnya kenapa gua ikut-ikutan menambahkan kata 'genap' di depan kata 'setahun'.  Mungkin karena sering dengar atau baca orang lain menggunakan kata tersebut di depan kata 'setahun'.  Sepertinya untuk memberi kesan 'penuh', tidak kurang.  Padahal kalau mempergunakan hitungan setahun sama dengan 365 hari, maka jumlah hari dalam setahun tidaklah genap.  Tapi jumlah bulannya iya sih.

 

 

Gak tau juga kenapa koq periode setahun being single ini terasa jadi sesuatu yang agak 'notable'.  Padahal, gua pernah jadi single selama kurang-lebih 25 tahun!  Tentunya itu periode yang dimulai sejak hari kelahiran gua sampai dengan ketemu dengan my first partner.  Tapi kalau dilihat dalam kerangka waktu sejak gua pacaran ma first partner gua itu sampe sekarang (jika saat jadiannya gua dengan my first partner itu dianggap sebagai titik nol), maka memang keberadaan gua sebagai seorang single cuman occupies sekitar 19.2 persen dari keseluruhan periode.  Sedangkan setahun terakhir sebagai single ini adalah 80 persennya dari masa single gua yang merupakan 19.2 persen dari keseluruhan periode yang bermula dari titik nol tersebut.  Pusing?  Bodo amat.

 

Gini loh. Setelah jalan selama kurang lebih 4 tahun dengan my first partner dan kemudian bubar, gua sempat jadi single selama kurang lebih 3 bulan.  Lantas jalan dengan my 2nd partner selama kurang lebih setahun tiga bulan, dan berakhir tanggal 3 April 2005.  Dari tanggal itu ke 3 April 2006, ya setahun kan.

 

Mungkin signifikansi dari 80 persen itulah yang bikin masa single setahun itu jadi terasa agak notable. Dan, well, jadi terasa lama juga.

 

Dan sejujurnya, agak di luar dugaan gua juga bahwa gua jadi single untuk setahun ini.  I mean, look at me! (like I have much to offer J , hell no! Hihihih, better jangan jadi terlalu pede kali ya?)

 

Gua gak laku banget dong, berarti?  Well, of course gua akan serta merta menolak aksioma itu. Belum ketemu yang cocok buat jadi pasangan, itu jawaban standar gua yang gua pegang dengan kukuh.  Kalau untuk having fun aja, ya most of the time ada aja.  Cuman koq ya gak ada yang berkualifikasi partner material.

 

 

Pernah juga lah suka ma orang saat gue single setahun belakangan ini. Kejadiannya tahun lalu, beberapa minggu after gua broke up ma my 2nd partner.  Sempat ketemu-ketemu, jalan kesana kemari, akhirnya gak kemana-mana.  Mungkin emang bukan jod.  Mungkin juga lebih baik begitu, karena who knows itu cuman sekedar rebound aja, yang kalopun bisa jadian, bisa aja engga bertahan lama.  Abis itu, pernah sempat timbul feeling beberapa kali sama beberapa orang, tapi ternyata ketahuan kalau jadian malah akan jadi disaster.

 

 

(Porcupine and skunk discover that they're just not compatible in bed)

 

Orang yang suka ma gua, gua engga suka.  Suka ma orang, orangnya enggak mau ma gue.  Begitu ketemu yang saling suka, ternyata enggak cocok atawa bukan partner material.  Kalau ngelihat dari sisi ini, rasanya sih emang kesimpulannya adalah….gua enggak laku, hihihihih.

 

Padahal kalo dipikir-pikir, gua gak picky-picky amat koq.  Dan gua juga enggak model orang yang pikiran and pertimbangannya rumit banget kalau harus memulai hubungan; gak kayak Carrie Bradshaw, atawa Will Truman, atawa Grace Adler.  Gua gak banyak pake pikiran kalo dalam masalah ini, kayaknya lebih banyak ngikutin hati. 

 

 

Atau mungkin malah gua terlalu banyak ngikutin hati 'kali?  Kayak Fran Fine, The Nanny?  Soalnya kalo udah suka sama orang, maka gua yang sudah cukup bodoh ini bisa jadi bodoh kuadrat. 

 

(Tapi kalo kayak Fran Fine yang akhirnya bisa dapetin Maxwell Sheffield, well, it's worth waiting kali yeeJ )

 

"Fran Fine, The Nanny" and "Mr. Sheffield" (from The Nanny's website)

 

Well, entahlah, sometimes kepikir juga ma gua, maybe emang gua ga boleh pacaran 'kali…

 

Sambil ngetik ini di kafenya QB di Plaza Semanggi, diiringi lagu-lagu swing dari Barry Manilow (suaranya itu loh, empuk banget sih…), ada satu perempuan yang masuk sambil nangis-nangis, terus duduk di meja pojok sambil telponan and sesenggukan. Gua assume dia sedang punya masalah dengan cowoknya, atau ceweknya (well, try to be open minded 'napa?).  Regardless betapa menjemukan dan disturbing-nya aksi perempuan itu, gua jadi teringat bahwa air mata jenis kayak gitu gak pernah keluar dari mata gua pada saat gua sedang single.  Pasti terjadi pada saat gua sedang terlibat ma seseorang.  So, being single is not such a bad thing, ya toch?  (lame excuse banggeuuut…)

 

Satu hal lagi, yang amat sangat penting: beruntung gua punya teman-teman yang baik, so –overall- gua tetap merasa oke-oke aja (well, yang ini bukan excuse, it's a bless)

 

 

(Also, from CartoonStock)

 


Posted at 03:13 pm by baskinrobbins

AtosOnyed
March 8, 2007   07:29 AM PST
 
ehmmmmmmmm..... so sweeeeeettttt.........
way
June 19, 2006   09:23 AM PDT
 
Kalo sekarang ? masih jomblo juga kah ? :P
dodY
May 2, 2006   06:12 PM PDT
 
senasib deh, bang! hehehehe...

ngga terlalu picky siy.... tapi tetep aja susah buat dapeting yg oke!

but eniwe.... gw doain biar cepet dapat yg baru deh! masa dirimu yg gorgeous itu bisa2nya lama bertahan jomblo siy? hehehe
baskin
April 21, 2006   08:50 PM PDT
 
ADI, gw kayaknya ga bisa nonton West Side Story, ga bisa dapet cuti (belum setahun gawe ditempat yg sekarang)

Kamu ternyata menyukai analisis keuangan ya....mana yang lebih disukai, menganalisis atau dianalisis? :P

What's so good about myspace?
adi
April 18, 2006   11:35 PM PDT
 
kelupaan, analisakeuangan-nya bow

Titit (uups) Nol = 25 taun
80%ngejomlo = geunap sataun
100%ngejomblo = 1taun 3 bulan
19.2%ngejomlo = idem
100% nya = 78 bulan-an
umur maneh = 25 taun 78 bulan(?)
...
...
...
Jomblo tapi tetep fabulous = PRICELESSSSS!!!!
adi
April 18, 2006   11:23 PM PDT
 
enak sendiri donk, bebas!!!

gemana neh, dah siap2 ke Sg nongton broadway ya?

jurnalnya di muat di mari ya?

ps: gw dah cabut dari prenster bow, ...myspace donk myspace...
baskin
April 18, 2006   02:42 PM PDT
 
Bravo DQ, loe udah memerawani comment box ini :) bo, kalo ada mah udah dari kapan tau gw pacaran lagi...masalahnya: seret!

RIO, antara demen dan enggak gitu loh ...tapi emang gw kadang2 nginget2 bagaimana pacaran bisa jadi such a pain in the ass kalo lagi berantem dsb. Kalo udah gitu, gue lega karena: gue masih single! :)

KARDI, err... ide gue juga sama koq kayak lo, masalahnya we can't just drag someone out of the street and then work with him toward perfection, can we? Yang potensial (seperti yg loe bilang) tuh yang sampe sekarang belon nemu

BOWO, dear, fabulous is my middle name :)
bowo
April 17, 2006   07:33 PM PDT
 
yang penting lo tetep SINGLE AND FABULOOOOOUUUUUS dong;)
Kardi
April 13, 2006   02:15 PM PDT
 
Hmm... ini being SINGLE by choice or by situation? ;)

Kalo trus mencari partner yg 100% perfect, ga akan dapet2. Gimana kalo settle on one yg berpotential, kemudian work it out towards perfection.
rio
April 11, 2006   08:42 PM PDT
 
HALAH! Lo emang demen single kok, hihihi... Enjoy while it lasts dear.
dQ
April 11, 2006   12:38 PM PDT
 
emang sih... being single is not such a bad thing, tapi kalo kelamaan jomblo juga kan gak baik bagi perkembangan psikologis.... hayooo hayooo pacaran...
 

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments




Previous Entry Home Next Entry