<< December 2005 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01 02 03
04 05 06 07 08 09 10
11 12 13 14 15 16 17
18 19 20 21 22 23 24
25 26 27 28 29 30 31

If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



rss feed



Dec 7, 2005
Suatu Malam Di Bulan Puasa 2003 (Part 2)

Huaduh..??!!!

 

Apa-apaan nih??!! Gue kaget setengah mati.  Samasekali gak terpikir atau ngeduga urusan ini bakal jadi sedemikian ‘fisik’.  Gue di-t-a-m-p-a-r??

 

For your information, sebelumnya seumur-umur gue engga pernah ngerasain yang namanya ditampar orang.  Bahkan masuk ke dalam situasi yang memungkinkan gue kena ditampar pun enggak pernah.

 

Well ada suatu masa di mana kemungkinan gue ditampar cukup terbuka.  It was junior high school.  Dulu gue sekolah di SMP negeri di kota Bogor, yang meskipun sudah terkenal selama belasan tahun sebagai salahsatu dari dua SMP negeri terbaik di kota itu, tetap memiliki satu sisi yang menurut gue cukup memalukan:  ada guru-guru yang terkenal tangannya gampang melayang alias suka nampar murid.  Memang enggak banyak jumlahnya, cuman 2 orang guru; tapi segitupun udah cukup membuat gue malas masuk ke SMP itu.  Cuman mau gimana lagi, kakak-kakak gue semua masuk ke sekolah itu, and di rumah gue orang-orangnya memang engga terlalu kreatif dalam memilih sekolah.  Gue dan kakak-kakak gue, empat bersaudara, semua masuk ke SD, SMP dan SMA yang sama.  Dari 4 anak itu, 3 orang kuliah di PTN yang sama

 

(..but I have always been the special one; buktinya semua kakak gue udah pada nikah dan berkembang biak, sedangkan gue masih single, beautiful and happy…)

 

Guru yang satu namanya Pak Indra, the other one is Pak Supardi.  Kalo yang pertama biasanya ngajar matematika, and di luar tangannya yang ringan itu, kualitasnya sebagai guru sebenernya bagus.  Dia bisa menjelaskan dengan baik, and sebetulnya bisa jadi teman diskusi yang baik juga.  But, still, sisi-sisi baiknya itu enggak bisa membuatnya jadi guru favorit gue. The other one, Pak Supardi, was much worse.  Dia ngajar olahraga, and he didn’t give any impression of being smart enough to teach.  And he surely gave me one hell of difficult time dalam pelajaran olahraga. But I survived masa-masa di SMP yang, buat gua, samasekali tidak menyenangkan itu, tanpa sekali pun merasakan tangan-tangan kotor itu mendarat di pipi gue yang, pada masa itu, masih semulus pipi bayi dan belum ditumbuhi jerawat-jerawat terkutuk.

 

Years later, kira-kira 3 tahun yang lalu keponakan gue dari kakak gue yang nomor dua masuk SMP.  And it surprised me a lot to hear from her that the kepala sekolah di SMP itu adalah Pak Supardi.  Hahh?? Gimana orang kayak gitu bisa jadi kepala sekolah?  Gue prihatin and enggak tahu juga dimana tempat almamater gue itu di tengah peta persaingan SMP di kota Bogor saat ini.

 

Well, let’s go back to suatu malam di bulan puasa 2003, di dalam kamar gue itu.

 

Di tengah kekagetan gue yang setengah mati itu, gue menyadari bahwa keadaan yang sedang gue alami ini serius.  Ini orang jelas sedang kalap.  Apapun yang menjadi sebabnya, jelas dia sedang hilang kendali atas dirinya.  Dia pun masih terus membentak dan memaki-maki gue, dengan kata-kata yang teteup gak ngasih gue idea apa sebabnya dia jadi ngamuk seperti itu.

 

Dalam keadaan kaget, masih sangat bingung, tapi at the same time menyadari seriusnya situasi itu, yang terpikir di benak gue saat itu adalah untuk berusaha ‘membentengi’ diri dari kemungkinan serangan fisik berikutnya. Maka kemudian gue pun berusaha mengerahkan sesuatu yang selama ini gue latih dalam latihan olahraga pernafasan yang gue ikuti.  Jujur aja, gue sendiri ga yakin dengan apa yang gue lakukan saat itu, dan juga ga benar-benar tahu bagaimana cara melindungi diri dengan apa yang gue punya tersebut.  Yang terpikir oleh gue adalah sekedar ‘mengerahkan’, begitu saja, tanpa punya rencana lebih lanjut apapun.

 

Di saat gue berusaha membuat perlindungan diri itu, sambil berdoa di dalam hati, tiba-tiba…

 

BUKKK!!!

 

Kali ini tinju kanannya mendarat di dagu kiri gue, kena sampai ke bibir bawah sebelah kiri.

 

Keras banget.  Ya ampun, bener-bener keras banget, gue enggak bohong ataupun melebih-lebihkan.  Karena kerasnya pukulan itu, gue yang sudah dipepet di pojok kamar pun terhuyung mundur menabrak tumpukan CD yang gue taruh di atas meja TV.  Tumpukan CD itu lantas runtuh, CD-CD nya jatuh berserakan. Gue pun sempat ‘black-out’ sekitar 1 atau 2 detik meskipun tetap berdiri.

 

For those of you yang sering, or at least pernah, nonton pertandingan tinju, mungkin bakal tahu atau pernah dikasitau oleh  temen nonton kamu bahwa titik yang paling diincar oleh seorang petinju di tubuh lawannya adalah: dagu atau rahang.  Tempat itulah yang biasanya menghasilkan kemenangan KO jika bisa dikenai dengan telak dan keras.

 

Begitu black-out sesaat itu hilang, yang gue lihat adalah si orang kalap itu mundur dengan ekspresi yang, menurut gue, aneh.  Dia melangkah mundur keluar dari kamar gue, dengan tetap menghadap ke arah gue.  Dan gue, tanpa gue sadari, maju selangkah demi selangkah mengikuti langkah mundurnya dia.  Mulutnya masih mengeluarkan kata-kata kasar, but nadanya udah enggak ngebentak-bentak lagi.

 

Di saat itu pun gue masih tetep bingung, sama seperti sebelumnya; gue bingung, apa sih sebenernya yang sedang gue alami ini?  Orang ini kenapa?  Kalau dia marah, marah karena apa? Kenapa sampai harus nampar dan mukul gue?  Apa yang harus gue lakukan, balas menyerang kah, berkelahi kah??

 

Gue ikuti dia yang terus mundur keluar kamar, sambil gue sendiri tetap terbengong-bengong.  Dia terus mundur surut sampai ke kamar dia sendiri.  Tapi sesaat sebelum dia masuk ke dalam kamarnya, dia masih sempat melontarkan ancaman yang cukup serius:  a threat saying that he would love to kill me.


Bruk!  Pintu kamarnya dia tutup.

 

Dan keadaan malam itu pun kembali seperti seperti beberapa menit sebelumnya. 

 

Sunyi, senyap, lengang. 

 

Tinggal gue yang masih berdiri di depan pintu kamar gue.  Masih terhenyak dengan keadaan yang baru aja gue lewati. Rasanya seperti baru aja bermimpi, mimpi buruk of course.

 

Karena masih belum sanggup mencerna apa yang baru aja gue alami, gue pun memutuskan untuk enggak memikirkan dulu and kembali ke rencana gue, yaitu bermalam di Al Alzhar. 

 

Sambil ngeberesin sisa bawaan yang belum masuk tas, gue sempet nengok CD-CD yang berserakan di lantai sekitar TV.  Sedih banget ngeliat kotak CD album pertama Russell Watson gue pecah.  CD ini adalah salahsatu CD yang pertama kali membawa minat gue ke arah cross-over singing.  Sebelumnya juga gue udah suka banget dengan Andrea Bocelli, tapi waktu itu lagu-lagu yang gue suka dari Bocelli masih sangat terbatas.  Ya maklumlah, masih baru kenalan.  Setelah perkenalan dengan Bocelli, gue kemudian agak ‘pindah haluan’ dan mulai terhanyut dalam lagu-lagu dari pentas musicals, awalnya lewat perkenalan dengan lagu-lagunya Andrew Lloyd Webber (…so standar banceh musikal ya? Hihih….).  CD Rusell Watson ini mulai menarik kembali perhatian gue ke arah suara-suara tenor operatik, karena buat gue suara Rusell Watson ini masih lebih ‘light’ and empuk dibandingkan dengan Bocelli, jadi waktu gue beli CD itu, suara Watson masih lebih bisa ‘masuk’ buat gue yang cuman seorang penikmat pemula ini.



                                          

 


Gue pun cabut berjalan keluar kos, meneruskan niat gue untuk pergi ke Al Azhar dan bermalam di sana.  Di ujung jalan, gue berpapasan dengan Joseph, temen kos gue satu lantai yang sama-sama orang ‘lama’ di kos-kosan gue.  Dia baru pulang ngerjain shooting or something. 

 

Being bingung, gue pun lantas ngobrol ma Joseph di tengah jalan and gue lantas nyeritain apa yang baru gue alami. Berbeda dengan gue yang ngalamin sendiri dan cuman terbingung-bingung, Joseph malah naik darah. Dia lantas ngajak gue pulang dan bikin perhitungan dengan  si maniak kalap itu.



(...bersambung lagi ya...Sorry :D )


Posted at 01:46 pm by baskinrobbins

BASKIN
January 2, 2006   11:07 AM PST
 
ANDRA, you're da best! :)

Koq kamu gak ada link-nya, bud?
Baskin
January 1, 2006   07:00 PM PST
 
Iwan BOELANDOEA, lo emang selalu ya. Makanya udah deh, tuh VCD2 bondage and SM lo buruan buang, biar engga meracunin benak lo :P
Baskin
January 1, 2006   06:59 PM PST
 
RIO, bow, secara lo udah maksa gue ceritain sebelum gue kelarin cerber ini yaa... :)

Usul lo tentang ngumpanin orang ke Noldie itu boljug mak....
andra
December 29, 2005   01:25 PM PST
 
sue aja tu anak, ngerusak CD orang sama main pukul tanpa alasan jelas -

kalo perlu ke pengadilan sekalian buat pelajaran berharga bagi dia


boelandoea
December 21, 2005   03:45 PM PST
 
yg gua heran, secara elu pendekar dalam arti sebenarnya dan kiasan, kok ya diemmmmmm aja dianiaya fisik. Ckckckckc....
Jangan2 je menikmati being dominated, being tortured....
Jangan2 saat itu je orgas... hihihih
rio
December 21, 2005   11:58 AM PST
 
*SOMBONG* gue dong udah denger versi lengkapnya, huehuehue...

Btw,bo, tuh anak diempanin ke noldie aja kali ya biar kapok wakakakaka...
noldie
December 20, 2005   02:47 PM PST
 
pram tampar yeeeee

sapa yg latah?!?!?!?!?!

huh!!!!!!!

nyium dekil pulak! oh no.......*pingsan*

mana lanjutannya? huhu
BASKIN
December 15, 2005   08:54 AM PST
 
DQ, loe pernah ngetes latahnya Noldie dengan cara nyium dia...? trus gimana ciuman balasannya, was it okeh?? Waks..! :P
BASKIN
December 15, 2005   08:52 AM PST
 
NOPAL, secara Jacky Chen gitu loh, meskipun action movies tapi bukan violence-nya yg di-emphasized, tapi aksi and humornya...kalo gue ya...sisi musical/opera queen-nya! :D
BASKIN
December 15, 2005   08:50 AM PST
 
Kang LUIGI, maksudnya yang enggak waras siapa: si kalap yg nonjok gue, atau gue yang motong-motong cerita terus?? Hihih...

Iya atuh, ntar klo udah balik lagi ke sini kan bisa kita arrange lagi ;-)
BASKIN
December 15, 2005   08:47 AM PST
 
BOWO, enggak bermaksud nyaingin Tersanjung yang najes itu sih, soalnya udah kepanjangan ngalor-ngidulnya, jadi better dipotong2 dulu deh :)

ANRI, kenapa sih, minta zoen?? :P
BASKIN
December 15, 2005   08:45 AM PST
 
Ikh, WAY, loe emang enggak banget deh....jangan-jangan ntar kalo ketemu gue trus gue cela-mela, loe nangis lagi...? :P
BASKIN
December 15, 2005   08:44 AM PST
 
BUNGA, what a go girl!! Gue salut dah, tonjok aja tuh cowo2 kurang ajar!
BASKIN
December 12, 2005   07:04 PM PST
 
OESYIL, usil aja deh lo :P
BASKIN
December 12, 2005   06:59 PM PST
 
ULI, adikku yang chantique and pinter bergoyang kalo karaoke, terpaksa dipotong dulu...takut kepanjangan :)
dQ
December 10, 2005   01:48 PM PST
 
gw sih blm pernah ditampar orang ya... tapi kalo ngancem nyawa sih pernah sekali & itu bikin gw shock,gw kan manis, imyut & lugu gini, kok tega2nya sih ngancem bunuh gw???

btw... enaknya loe latah aja kayak noldie, jadi ada orang nampar, secara refleks lu langsung nampar balik, dia nonjok langsung lu nonjok balik, dia nyium lu langsung bikin dia kleper2...hua3...
-nauval himself-
December 9, 2005   11:27 AM PST
 
i should've known from the fact that you being a musical/opera queen, yang dikasih emphasize bukannya si tamparan tapi ... rusaknya cd russell watson elo itu! :D
luigi
December 9, 2005   02:06 AM PST
 
Banyak sabar-lah ngadepin situasi kayak begini.. yang waras ya ngalah aja deh.. :)

Cerita bersambungnya kapan nih? :)
AKu dah balik per 24 Nov., kemaren - sayang bgt yah blom sempet ketemu..

Next time better planned -deh! Insyallah. Hugs & love from West Africa, always!
Haucuen a.k.a Moi
December 8, 2005   03:36 PM PST
 
Gua setujuh!!!

PROTESSSSS!!!!!!

HUH!!!
bowo
December 8, 2005   12:39 PM PST
 
kayaknya bakal ada yang nandingi TERSANJUNG nih...
way
December 8, 2005   12:04 PM PST
 
Di tampar si belom ya Pram, tapi kalo di lempar guru pake apusan papan tulis gue sering !! :)

Pernah sampe nagis malah wkt SD dulu
maklum gue kan bengal dulu :)

*bengal si nangis :p*

bunga
December 8, 2005   11:32 AM PST
 
wah klo ada guru begitu itu namanya gak mendidik..

tp btw biarpun aku cewe n kecil orgnya, aku pernah nonjok cowo 4 kali lho! *soalnya mereka kurang ajar!*

apa kabar mas? masih belum pengen mampir ke blog ku ya? ok dech ga pa2.. aku tunggu aja
bunga
December 8, 2005   11:32 AM PST
 
wah klo ada guru begitu itu namanya gak mendidik..

tp btw biarpun aku cewe n kecil orgnya, aku pernah nonjok cowo 4 kali lho! *soalnya mereka kurang ajar!*

apa kabar mas? masih belum pengen mampir ke blog ku ya? ok dech ga pa2.. aku tunggu aja
oesyil
December 7, 2005   05:01 PM PST
 
Duh capek deh... kapan selsenya besambung mulu.. gak tau kapan lagi nyambungnya... Kesimpulannya aja boleh gak? *ngacir*
noldie
December 7, 2005   03:39 PM PST
 
pram pls deh yah!!!!!

udah episode 2 nya lama...

eh skrg malah bersambung lagi!

bo...jij bikin sinetron aja gih! huh!!!

*gandeng uli dan berlalu begitu saja*
uli
December 7, 2005   02:59 PM PST
 
ya ampun bersambung lagi :(
 

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments




Previous Entry Home Next Entry