<< October 2005 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01
02 03 04 05 06 07 08
09 10 11 12 13 14 15
16 17 18 19 20 21 22
23 24 25 26 27 28 29
30 31

If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



rss feed



Oct 24, 2005
Suatu Malam Di Bulan Puasa 2003

Ehm…sebenernya gue udah rada-rada malaysia truly asia untuk ngelanjutin tulisan tentang gue di Bali ('Interlude').  Pertama, karena memang not much to tell koq.  Kedua, bom Bali II juga mempengaruhi mood gue untuk bicara soal Bali, keburu prihatin and sedih soalnya…

 

Tapi secara udah jenjes, and secara kata pepatah jenjes adalah utang, maka ya gue uraikan secara singkat deh sisa cerita gue di Pulau dewata, and langsung gue terusin dengan cerita lainnya.

 

Sampe di Bali, udah hampir tengah malem.  Baru aja turun pesawat and melangkah keluar bandara setelah klaim bagasi, udah ada seseorang dengan seragam security bandara jalan menghampiri dengan tatapan mata ‘khas’ dan senyum penuh arti…Omigod, belum apa-apa ‘keramahan’ Pulau dewata sudah mau merengkuhku, hihihi…But please, it’s almost midnite and gue juga capek secara pagi ampe siangnya gue kerja seperti biasa.  Jadi gue pun cuman membalas senyumannya dengan sopan, berbasa-basi bentar waktu dia ngajak ngobrol, and lantas berlalu menuju taxi service.

 

Besoknya, pagi-pagi acara Latnas udah mulai, and terus nyambung sampe malem.  Apakah gue terlihat ada disana dari pagi sampe sore? Hihi, enggak tuh, secara gue lebih milih untuk puter-puter aja, jalan-jalan mbonceng temen gue pake motor sampe sore.  Joyride judulnya.

 

Memang tiap tahun gue selalu begitu, males untuk ikutin acara latihannya, wong latihannya sama aja kayak latihan rutin yang seminggu dua kali gue ikutin di Wisma Metropolitan atau Wisma Dharmala atau Wisma Antara.  Yang gue cari cuman acara malemnya, yang cuman ada setahun sekali dan gue anggep sebagai ‘face-lift’ tahunan gue, hihih.  So, dari tahun ke tahun, gue cuman nongol di acara Latnas pada malam harinya aja.

 

Di Bali ini, acara malamnya gue ikutin dengan lancar, and ga ada yang perlu diceritain.  Besok paginya sebetulnya acara Latnas masih lanjut, cuman gue malas ikutan lagi, jadilah gue milih untuk jalan kaki aja menyusurin tepi Pantai Sanur.  Gue ga mau jalan-jalan ke tempat yang jauh lagi, ke Kuta misalnya, karena siangnya gue udah harus terbang balik ke Jakarta.  Sempat ada ‘encounter’ yang terjadi sih saat gue jalan menyusuri Pantai Sanur sampai berkilo-kilometer, cuman gak usah dibahas ya?  Bulan puasa gitu lohh J

 

Setiba di Jakarta, dalam perjalanan dari bandara ke rumah, ada semacam ‘encounter’ lagi sih, dengan seseorang yang tugasnya ada di garis depan pertahanan dan keamanan negeri ini.  Lulus dari akademi yang mendidik calon-calon orang yang akan menjalankan tugas itu.  Ya cuma diajak kenalan aja and tuker-tukeran nomor telepon, that’s it. 


 

Apakah ada lanjutan dari perkenalan itu? Ehm…mungkin di laen tulisan aja gue ceritain yah.  Yyiuuuk…. :) 

Sekarang ini gue sedang pingin mengenang bulan Puasa taun 2003 yang lalu, ada cerita yang pingin gue certain….

 

 



 

 

Bulan puasa 2003.

 

Waktu itu adalah akhir dari tahun di mana gue mengalami dua pukulan yang cukup telak.  Psikis.  The first one was the end of a 4-years long relationship, and the second one was finding out that the one that caused the relationship to end was a good friend of mine. Sinetron banget ya?  Najesh.  But that’s what happened memang.  But little did I know that I was about to get another ‘punch’.

 

It was late at night, salahsatu malam dari 10 malem terakhir bulan puasa.  Kos gue sepi banget, gue gak tau apakah ada anak-anak kos di rumah atau enggak, yang gue tau cuman ada satu orang aja yang kamarnya pas di seberang kamar gue.  Gue sedang bersiap-siap untuk pergi ke Al Azhar Kebayoran untuk stay over di sana malam itu.  Dalam kondisi jomblo and baru terpukul secara psikis (cuih cuih), justru di bulan puasa 2003 itu gue menemukan keleluasaan yang sebesar-besarnya untuk melakukan hal-hal yang memang relevan dalam bulan Puasa.  Selain itu, kondisi tempat kerja gue pada waktu itu workloadnya juga udah drop banget, sehingga jam kerja juga seakan jadi longgar sekali.  Jadilah gue bisa sukses bermalem di Al Azhar untuk 8 dari 10 malem terakhir, tanpa harus terlalu khawatir soal kesiangan and telat datang ke kantor.

 

Beberapa malem sebelumnya gue baru aja mengalami pukulan psikis kedua itu, waktu gue find out bahwa my beloved friend ternyata…well, gak seperti yang gue sangka, ternyata dia segitu sampai hatinya sama gue untuk destroy hubungan gue yang dah sekian lama.  Rasanya pukulan kedua itu lebih telak daripada yang pertama.  Ternyata finding out bahwa kita udah dikibulin temen baik tuh rasanya lebih sakit daripada dikibulin pacar.  Gue ingat waktu gue mengetahui ‘rahasia’ yang sudah beberapa lama tersimpan itu, rasanya gue kayak daging gepuk yang udah habis dipukul-pukul (jadi inget gepuk Ny. Ong van Bandung itu).  Tapi justru pada titik itulah justru the power within myself berontak, and say: “Tuhan, justru dengan pukulan ini aku mau bangkit dan gak mau lagi diharu-biru perasaan yang tidak menyenangkan yang udah menggaggu hidup ini selama sekian bulan”.  Duh, seandainya ada bloggers yang ngeliat pose gue saat berdialog dengan Tuhan saat itu, pastilah gue akan mendapat award untuk Best Praying Pose untuk yang kedua kalinya.

 

Well, balik lagi ke malam itu, malam waktu gue sedang siap-siap mau pergi ke Al Azhar.  Apa aja ya yang gue persiapin waktu itu? Gue enggak begitu ingat…tapi mestinya sih gak banyak.  Paling-paling cuman air minum, susu cair, Antangin, vitamin, sabun buat bersihin muka, pasta dan sikat gigi, jaket...selain yang diperlukan untuk sembahyang dan mengaji, of course.  Untuk sahur, gue mengandalkan bapak tukang soto yang jualan di belakang Al Azhar, tempatnya persis di sebelah luar pagar belakang, di sisi kanan gerbang belakang yang kira-kira menghadap ke arah roti bakar Edi.  Jadi gue gak perlu bawa makanan buat sahur, cukup air putih and susu aja.

 

Sedang asik-asiknya gue di dalam kamar, yang dengan tenangnya gue ’toto-toto’ barang-barang ke dalam tas ransel gue dalam suasana yang demikian sunyi dan hening, tiba-tiba .... BRAAKK!!!  Pintu kamar gue yang tadinya tertutup jadi terpentang terbuka lebar.  To my amazement dan kekagetan yang amat sangat, gue ngeliat bediri di pintu si temen kos gue yang kamarnya di seberang kamar gue.  Dia gak cuman berdiri aja, dia langsung nyamperin gue sambil teriak-teriak marah dengan mukanya menunjukkan ekspresi yang aneh dan gak wajar (menurut gue) .

 

”Kamu tuh bener-bener bajingan ya!  Bener-bener gak bisa dibilangin!! Mesti diomongin kayak gimana lagi ya biar kamu ngerti?!!”. 


Sambil terus ngebentak-bentak gue, yang isinya kira-kira dia udah fed up dengan tingkah laku gue –yang gue gatau dan ga ngerti tingkah laku gue yang mana- lantas gue dipepet ke menuju pojok kamar gue.

 

Gue, sumpeh, langsung masuk dalam kondisi yang terbengong-bengong sempurna karena gue bener-bener ga ngerti, ini orang kenapa siihh? Marah-marah? Kalau marah, kenapa dia marah, kenapa marah ke gue?? Gak ada sedikitpun omongan, bentakan dan umpatan dia yang bisa bikin gue menduga-duga ada apa sebenarnya, apa yang menyebabkan dia bertingkah kayak gitu.  Sehingga, of course, gue gak ngerti mesti bagaimana, harus bicara apa, berbuat apa and gimana mesti bersikap menghadapi orang kalap ini; boro-boro figure out semua itu, wong untuk mengerti ada apa sebenarnya aja gue juga gak bisa.  Bingung.  Mati akal.

 

Sambil terus mepet gue, dia terus meracau.

 

“Ngakunya anak MMUI! UI apaan?!!! Cuihh!!  Gak usah sok-sok’an kamu!!“

 

“Gak usah bertingkah kayak entertainer kamu!!!”

 

Duileh.  Kapan yak gue pernah bertingkah kayak entertainer??  Kalo entertainer kayak gue gini, kesian amat yang di-entertain?  And ngapain juga dia pake bawa-bawa and sebut nama tempat kuliah gue?  Gue ga ngerasa pernah sok-sok’an karena gue kuliah di MMUI koq, yang ada malah gue risih secara gue ngerasa enggak pernah belajar dengan bener, engga cukup menguasai apapun and khawatir ga bisa menjaga nama besar sekolahan itu.

 

Tiba-tiba, after dia mepet gue beberapa langkah:

 

PLAAAKKK!!!”

 

His dirty hand mendarat di pipi kiri gue dengan amat telak.

 

 

(bersambung...)


Posted at 06:00 pm by baskinrobbins

Name koen
November 16, 2005   04:03 PM PST
 

Huhehehe... kayaknya ada yang
cucok neh buat ngegantiin Raam Punjabi or Sunil Soraya ngkaleee... :)
nana
November 13, 2005   08:10 PM PST
 
ayo lanjutkaaaaaaannnnnn!!!!!!
baskin
November 12, 2005   09:22 PM PST
 
NOLDIE, look who's talking yaa... :P

sabar ya...lagi digerogotin banyak perkara nih :)
noldie
November 10, 2005   10:23 AM PST
 
bo!!!!!! seneng banget sih ngegantung cerita....*oopsss...lupita yah bow...secara jij suka yg tergantung-gantung*...ayoooooooooo lanjutin gakkkkkkkkkk?!?!?!
Baskin
October 30, 2005   03:05 PM PST
 
MPAL the graceful, lanjutannya kayaknya abis lebaran aja kali yee :)

Awas, jangan sampe saur pake daging bebong :P
-nauval himself-
October 30, 2005   01:53 AM PDT
 
yaolo booo, trus trus gimana? *sambil mantengin blog ini pas makan saur*
BASKIN
October 28, 2005   08:30 PM PDT
 
RIO, apa ya pertimbangan gue waktu itu untuk engga cerita ke loe? Lupa bow :) Tapi memang asli waktu itu gue enggak cerita sama siapa-siapa samasekali. Si tukang sayur aja yang tinggalnya berdekatan dg kos-kosan gue, taunya beberapa bulan kemudian secara engga sengaja dari temen kos gue. Yang ada, after dia dengar cerita itu, dengan gaya knight in the shining armor dia bilang, 'koq kamu ga cerita ke aku..?'. Ih, ngapain juga cerita ke deze, betul gak bow? :)

Kayaknya waktu itu perasaan gue bilang "udahlah, ga usah dicerita2in ke siapa-siapa", gitu kalee :)

kalo sekarang khan lumajang, bisa buat bahan nge-blog, heuheu...
BASKIN
October 28, 2005   08:24 PM PDT
 
BOWO, kalo mau maksa ampe 8 sekuel, ntar tiap satu paragraf dipotong 'bersambung' doong... Met mudik yaa..!
BASKIN
October 28, 2005   08:22 PM PDT
 
ANRI xiao didi, tebakan kamoe masih kurang tepat :)

ekspresi gue kaga seberlebihan aktor sinetron getoh :P
BASKIN
October 28, 2005   08:20 PM PDT
 
LING, tunggu sambungannya aja ya...mungkin kamu akan geleng-geleng kepala :)
rio
October 28, 2005   05:55 PM PDT
 
KOK LO GAK PERNAH CERITA SIIIHHH????
bowo
October 28, 2005   05:35 PM PDT
 
aduh bikin penasaran deh, jangan2 lo bikin sekuel tulisan ampe 8 deh, ngalahin tersanjung :P
Haucuen a.k.a Moi
October 28, 2005   09:20 AM PDT
 
Tjie tjie, kamu romanza dech!!! Sengaja beeng berhentinya pas waktu di tampar!! Pake slow motion gak?? Hihihihihi!!! Biar benar-benar seperti sinetron gitu, lalu habisnya loe melotot ke arah dia siap2 mau nampar balik, tapi secara jij solehah jadilah jij cuman mengepalkan tangan sambil menahan amarah!! :)

Huehehehehehehe........!!!!! :P Tapi, hmmm memang seh so sinetron banget, tapi kata orang bukannya sintron itu inspired by real life event? :) Mwaaaaaahhh, ya!!! :)
Ling
October 28, 2005   08:20 AM PDT
 
dia kenapa marah gitu, sambungannya lagi dunk
 

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments




Previous Entry Home Next Entry