<< June 2005 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01 02 03 04
05 06 07 08 09 10 11
12 13 14 15 16 17 18
19 20 21 22 23 24 25
26 27 28 29 30

If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



rss feed



Jun 27, 2005
'Nengok' Kampus Jadul Gue

Beberapa hari yang lalu, siangnya gue ngebaca blognya Golda tentang Ciri-Ciri Skripsier, eh malemnya gue amprok di internet dengan skripsi yang gue bikin jaman jebot S-1 dulu.  Gak nemu sampe ke isi-isinya sih, cuman judulnya ajah    Ceritanya gini, malem-malem gue di warnet deket rumah, sedang mau pakai scanner untuk suatu keperluan.  Sambil nunggu mas-nya nyekén, gue lantas ngecek email yahoo gw.  Biasanya gue ga pernah care to buka email-email dari milis alumni-TPG, secara isinya biasanya diskusi tentang masalah-masalah teknologi industri pangan yang rasanya bukan concern gue lagi.  Tapi malem itu koq ada email yang judulnya ‘Berita Duka”, jadinya gue pingin tau aja ada apa sih.  Ternyata suami dari dosen gue dulu, Bu Maggy Thenawidjaja, meninggal.  Bu Maggy ini, luar biasa.  Paling enggak, sampe gue lulus dulu, belum pernah ada yang bisa nyamain GPA kumulatifnya waktu lulus S-1: 4.0 cing!  Kabarnya dia enggak punya gelar S-2, tapi boleh langsung ambil PhD.  Gue ga tau apa memang bener seperti itu, tapi memang waktu jaman kuliah dulu, gue ga pernah liat ada gelar S-2 nongol di belakang namanya.  Tapi di data-data staff pengajar TPG di internet versi yang sekarang ini, ditulis bahwa dia ada gelar S-2 nya.  Selain pinter, beliau ini juga ngajarnya enak banget.  Dah gitu orangnya juga baik, sangat ramah, considerate. Top deh pokoke.

Anyway, dari situ trus gue coba browse ke dalam situsnya kampus jadul gue.  Karena gue menemukan versi baru data-data dosen gue dulu di internet, yang lebih lengkap dan lebih rapi dibandingkan waktu gue terakhir kali nge-browse kesana beberapa tahun lalu (dulu mah jelek banget!), maka gue lantas bernostalgia dengan masuk ke profil tiap dosen yang ada di situ, pingin liat ada info-info baru apa tentang beliau-beliau.  So, pas gue browse ke profile-nya dua dosen pembimbing gue dulu, Bu Winiati Pudji Rahayu (Bu Winny) dan Bu Betty Sri Laksmi , gue liatin satu per satu info dalam profilnya, item per item, baris per baris…. sampai ke judul-judul penelitian yang pernah mereka kerjakan.  Eh..? Koq ada satu penelitian yang judulnya seems familiar gitu loh? “Optimization of type and amount of amino acid used for flavor production by Hansenula anomala”.

Pas gue liat nama peneliti yang terlibat dalam penelitian itu, selain dua Ibu-Ibu pembimbing gue itu, dan Bu Hanny Widjaja juga Pak Anton Apriyantono (sekarang deze Menteri Pertanian kabinetnya SBY), ada nama: Susilo, P.  Untuk beberapa saat gue masih enggak ngeh siapa orang itu sampe akhirnya gue nyadar: duileh, itu kan gua sendiri!! Hihihi….


Salah satu sudut kampus jadul gue....Koq sekarang udah mulai keliatan kusam dan tua ya..? Padahal gue, alumninya, masih kinclong begeneh.... *dilarang sirik* 

Well, jadi inget dulu jaman gue bikin skripsi.  Banyak pertolongan dari Tuhan yg gue dapet.  Penelitian di Lab yang tergolong lancar and enggak ditambah-tambahin scope-nya oleh dosen, belum lagi dosen pembimbing, Bu Winny and Bu Betty Sri Laksmi, yang baek bangeut.  Beliau-beliau tu ga mau nyusahin anak bimbingnya, jadi kalau koreksi skripsi ya enggak sampai berkali-kali.  Selain itu, kalau gue nyerahin draft skripsi yang udah gue perbaiki, selalu gue sertain draft sebelumnya yang udah dicoret-coret oleh kedua dosen pembimbing itu supaya mereka bisa liat mana aja yang mereka udah minta untuk dibetulin sebelumnya.

Penelitian gue dulu itu, bagian dari proyek penelitian yang lebih besar.  Jadi sebenernya gue ngerjain salahsatu sub-proyeknya.  Alhasil, gue ga usah keluar biaya untuk penelitian karena semua ditanggung dari dana proyek.  Another kemudahan dari Tuhan juga. 

Skripsi gue...Waktu itu gue mikir: "Ternyata gue koq bisa juga bikin skripsi ya..."

Seringkali cara Tuhan ‘bekerja’ berada di luar jangkauan pemikiran dan prediksi kita.  Gue masih ingat betul, dulu waktu pemilihan dosen pembimbing, gue sempat kecewa berat karena gagal dapet dosen pembimbing yang gue pilih, Ibu Tien R. Muchtadi yang expert di bidang teknologi proses. Malah dapetnya koq Ibu Winny.  Gue waktu itu kecewa, secara gue samasekali engga suka bidang mikrobiologi pangan, area of expertise-nya Bu Winny.  Malah bisa dibilang, mikrobiologi adalah bidang yang paling gue hindari waktu itu.  Lha koq ndilalah gue dapet dosen pembimbing yang ahli mikrobiologi? 

Wah, sempet down dulu itu. Bahkan enggak cuman down.  Mungkin gara-gara kuciwa, gue yang sempet rada sembrono gitu ma Bu Winny.  Gue masih inget waktu sedang praktikum (gue lupa praktikum apa, pokoknya ada kaitannya dengan mikrobiologi pangan lah) dan Bu Winny yang membimbing kita di lab, beliau waktu itu bilang ke anak-anak: “Pake mikroskopnya yang bener, jangan merem sebelah gitu!”.  Upon that remark, gue pun merespon dengan santainya tanpa mengalihkan pandangan dari kerjaan gue di meja lab, dengan suara cukup santer pula: “Iya lah, mosok merem dua-duanya”.

Sempet hening sejenak, sampe akhirnya temen-temen mulai cekikikan.  Untungnya Bu Winny cuman mesem-mesem aja.  Tapi sempet temen-temen gue komen: “Loe tuh rada sinting ya”.

Tapi untungnya gak berlama-lama.  Somehow Tuhan bisa membuat semangat gue naik lagi dan ternyata setelah gue makin kenal,  Bu Winny itu orangnya baik sekali!  Sangat perhatian, pengertian and helpful.  Orangnya juga ramah dan halus.  Malah selanjutnya gue bersyukur dapet beliau sebagai dosen pembimbing, karena dengan bantuan beliau gue juga bisa selesai penelitian, tulis skripsi dan lulus dengan cepat dan relatif mudah.

Gue juga ingat, beliau cukup inspiratif buat gue dalam hal urusan pelangsingan badan.  Kira-kira waktu gue tingkat 3, beliau mengandung and melahirkan.  Eh, setelah melahirkan koq si ibu ini malah bisa lebih langsing daripada sebelumnya?  Temen-temen kul gue yang cewe juga sempat komen karena salut.  Waktu itu si ibu bilang karena ga punya pembantu (melahirkannya dekat-dekat Lebaran soalnya, jadi biasalah, pembantaian pada mudik), udah gitu mesti harus kerjain disertasi doktoral dia, mesti harus ngajar, koordinir penelitian dsb., jadi 'habis' lah badan dia.  Tapi koq ya beliau engga keliatan kayak yang kurus karena terlalu capek gitu, kayaknya seger-seger aja.

Jadi
Rio, umur yang udah rada uzur ga usah dipake alesan sebagai penghambat proses penurunan berat badan ya....Apalagi, jij kan enggak melahirkan pula toch? J

Sekarang beliau sudah jadi salah seorang Guru Besar di IPB.  Selain dosen, sekarang beliau juga salah seorang Direktur di BPOM (Badan Pengawasan Obat dan Makanan).

Selamat ya Bu, what a go! Semoga tambah maju and sukses.

** Golda, nantinya loe juga akan look back, and bilang: "Ternyata bisa gue lewatin koq..." ** 


Posted at 12:17 pm by baskinrobbins

AtosOnyed
March 8, 2007   06:53 AM PST
 
Aduh mas pram!!!! bagaimana nasib saya yg akan kelar (mudah2an) 2tahun lagi??/ duh masa S1 6tahuuunn!!!! padahal kuliah gw konsen di komunakasi... hueaaaa....
baskin
July 13, 2005   03:27 PM PDT
 
RIO, kan sekarang jij punya kesempatan untuk jadi pembantaian lagi...? :P
rio
July 13, 2005   01:27 PM PDT
 
aduh males ah ngomongin skripsi secara gue butuh 3,5 tahun sampe kelar:P!

hehe... enak aja, gue kan makannya banyak dan nggak hidup sebagai pembantaian (lagi) kek dosen lo itu, gak heran dong, hihihi... ngeles*
baskin
July 1, 2005   03:34 PM PDT
 
GOLDA, yo wis arep dikapakno meneh, nek isih bosen/kesel yo take a break ndisik to yoo :)
baskin
June 29, 2005   04:43 PM PDT
 
Mas WISA, tul, jalan cerita orang emang beda2 dan masing2 punya sisi menariknya sendiri2... Jadi dulu itu hidupmoe kacau toch? Ada apakah? Ada penolakan dari seseorang kah? Atau sedang ada penolakan dari dalam diri sendiri?
:D :P
Wisa
June 29, 2005   04:12 PM PDT
 
iya aku dulu ndak ngira bakal bisa lulus. soale jaman2 itu hidupku ndak karu2an. menyedihkan dan kacau! kuliah telat, temen2 seangkatan dah pada kerja, padahal aslinya ini aku ndak o'on2 amat. dulunya jaman smp dan sma udah biasa jadi juara. hihi.. eh lha kok kuliah IP sempat satu koma. hihi.. tapi jalannya orang emang beda2. setelah 6,5 tahun akhirnya aku lulus juga. skripsiku dapat A dan IPK masih masuk kategori memuaskan. slamet deh..

buat Golda: benar kata Mas Baskin, kamu akan melewatinya!
baskin
June 29, 2005   02:48 PM PDT
 
WAY, kayaknya gue juga kenal deh, ada yg dulu bikin skripsinya enjoooy bangeut sampe2 kelarnya lama.....siapa yaa? ;-)
way
June 29, 2005   10:39 AM PDT
 
Gue gak pake tuh bikin skripsi sama kek nopal, cari jalur aman aja deh non skripsi :D.

Lagian gue trauma ngeliat kakak gue yg bikin skripsi aja sampe 3 tahun nyaris kena DO ;p
baskin
June 28, 2005   07:27 PM PDT
 
BOWO, berat ya? ;-)

Secara tingkahlaku gue, gitu lohh :-)
bowo
June 28, 2005   06:32 PM PDT
 
hehehe baru tahu lho kalo nama lo ada Susilo-nya :D.
baskin
June 28, 2005   05:50 PM PDT
 
Wah..wah...untungnya gw nulis skripsinya udah mulai dicicil sejak proposal penelitiannya...and kumpul2in pustaka sejak dari awal, and sambil penelitian, jadinya pas nyelesein skripsi tinggal susun-susun aja... :)
zie
June 28, 2005   04:48 PM PDT
 
Jadi inget jaman2 nyusun skripsi dulu dehh.. puyeng euyy
mpe satu kost penuh ma buku2 + diktat2 trus bersyukur juga dapet dosen pembimbing yang baek bangett, anak2 pada repot nyari dosen pas mo bimbingan kalo gw malah dicariin ma tuh dosen *miss u deh pak :D*
mana pas sidang harus pake kebaya lagi hihi.. tambah stress dehh gw.
Yuppp akhirnya mikir, ternyata gw bisa jugak yahhh :)
baskin
June 28, 2005   03:24 PM PDT
 
IRVAN, emangnya gue telor, ditaro di dalem box?! :P

APEY, duh, gue engga kerasa sebegitunya deh, secara topik juga udah dikasi dari sononya, tinggal ngerjain aja..heheh...gw engga se'orisinil' itu, makanya sekarang disuruh bikin thesis juga topiknya enggak yg 'baru', biasa-biasa aja, soalnya susah cari idenya :)
apey
June 28, 2005   03:14 PM PDT
 
baskin, ngomongin skripsi = talk about past achievement lagee..mulai dari cari topik sampai lo maju sidang...eustres bgtt kan? gw msh inget gimana kala itu otak, jiwa dan raga berelasi n menelorkan suatu hal precious yg mungkin cuman kita sendiri bisa pahami rasanya .....feel like's on a high !!
irvan
June 28, 2005   07:50 AM PDT
 
pramtjes, ternyata dari jaman kuliah jij emang udah out of box ya! :P
baskin
June 27, 2005   05:05 PM PDT
 
MPAL, biasa aja tuuuch... :)
Secara gw berhasil untuk tidak kerja di lab sampe maleum hari, sore2 dah bisa pulang, jadi rasanya engga terlalu 'neraka' bangeut...

Kampus gue klo malem serem banget loh, hiiihh! Untung deh gue ga usah ampe nginep2 di Lab getoh...
-nauval himself-
June 27, 2005   04:39 PM PDT
 
gue sering kagum sendiri ama temen-temen gue yang bikin skripsi, dengan segala macem struggle nya yang cuman bisa gue bayangin aja karena emang kuliah gue dulu disini ga pake skripsi (walopun tiap minggu biasa bikin paper :P).

dan seneng akhirnya ya bo, ngelewatin masa-masa neraka itu :D
baskin
June 27, 2005   04:34 PM PDT
 
NELF, klo gak salah Jenie itu kayak nama fam gitu dari Sumatra Barat deh? Gatau bener ato salah. Maybe ada yang lebih tau?
nelf
June 27, 2005   03:43 PM PDT
 
baskin, gw punya temen deh yg nama belakangnya pk JENIE juga d sini...jgn2 anaknya ibu Betty Jenie itu kali ya..heheheh...
baskin
June 27, 2005   02:33 PM PDT
 
BOWO, waktu itu gue belon tau Kiri Te Kanawa tu penyanyi apa, gue cuman tau Barry Manillow, Whitney Houston ma Meriah Keri getoh! :)
NANA, mereka udah kayak apa ya keliatannya? Kemarin gw liat Ibu Tien Muchtadi di Metrotv (acara Iptek Talk), ternyata beliau pun sudah tidak setirus dulu lagi...
nana
June 27, 2005   01:55 PM PDT
 
gw masih sering ketemu the Dedi's dari TPG lo tji! Muchtadi n Fardias tea! Secara gw sekarang malah banting setir ngurusin pangan n gizi hehehe...
bowo
June 27, 2005   01:04 PM PDT
 
di skripsi lo, dibagian awal2, ada sebait lagu tante Kiri Te Kanawa gak bow ? hihihi...sapa tahu menginspirasi elo hehehe
 

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments




Previous Entry Home Next Entry